Apa itu GTM ?
Nah mungkin beberapa buibu sudah sedikit paham istilah-istilah seperti itu sejak bayi kita memasuki tahap mpasi. GTM kependekan dari Gerakan Tutup Mulut, biasanya terjadi dari beberapa hal, salah satunya karena tumbuh gigi. Bayi jadi malas mengunyah makanan yang buibu sediakan. Biasanya GTM ini terjadi antara rentang umur 8-10 bulan.

Buibu bisa baca lengkap apa dan penyebab GTM disini.

Dari yang sudah saya baca, penyebab GTM diantaranya :
1. Masa tumbuh gigi
2. Bosan dengan tekstur halus
3. Perbedaan kenaikan tekstur makanan yang drastis
4. Sempat tercolek makanan / minuman lain yang ditambah gula-garam
5. Bosan dengan suasana makan
6 Trauma makan / sendok
7. Sakit / tidak enak badan

Dari masing-masing penyebab, tentu beda penanganannya. Kebetulan saya baru saja mengalami bayi GTM dengan penyebab 3 dan 6. Kok bisa siiiihhh ?

Awalnya, setelah masuk usia 8 bulan saya berniat menaikkan tekstur makanan Maliq dari yang halus ke agak kasar. Saya buat lah seperti biasa, Malis masih asik-asik aja makan. Beberapa hari masih sama, dia masih makan tapiiiii memang porsinya jadi berkurang. Tadinya dia bisa menghabiskan satu mangkuk, setelah teksturnya meningkat hanya habis setengah. Saya teteup kekeuh kasih makan agak kasar, sampai suatu siang saya pikir teksturnya harus dinaikin lagi. Jadilah, saya bikin lumayan kasar dari sebelumnya. Ternyata Maliq makan cuma 5 sendok. Seharian seperti itu, makanannya selalu dibuang.

Ada yang bilang, biarin aja biasain makan kasar lama-lama dia mau. Jadi ya besoknya saya kasih lagi sama kasar dari yang kemarin. Jangankan 5 sendok, satu sendok pun nggak mau di makan. Ibuk syediiiihhhhhh :(


Mikir berulang kali gimana caranya supaya Maliq mau makan, browsing kesana kesini dan nemu link yang saya tulis diatas. Indikasi saya, Maliq nggak suka tekstur kasar dan menyebabkan trauma sendok. Kok bisa trauma ? Saya sih merhatiin gerakan tangan dia, setiap dia ngeliat saya pegang sendok selalu ditepis. Saya simpulin lah dia trauma.

Nah, saya baca lagi kan itu website. Trauma sendok adalah GTM tersulit disembuhkan lah intinya. Saya mulai frustasi, gimana caraaaaa iniiiiii ? huhuhu.. nah berdasarkan bacaan, saya harus perkenalkan kembali sendok itu sebagai benda yang tidak menakutkan. Jadi, biarkan bayi main dengan sendok lah intinya diluar jam makan. Saya sih nangkepnya gitu. Kemudian, siang itu saya kasih Maliq sendok untuk mainan. Memang berhasil, dia main pakai sendok. Diketok ke lantai lah, digigit lah, dilempar lah, terserah deh nak, supaya kamu nggak takut lagi.

Saat tiba makan berikutnya, usahakan jangan pakai sendok, katanya gitu ditulisnya. Lah saya kan jadi bingung. Masa bubur pakai tangan. Di artikel itu sih ditulis gunakan pitpet, tapi akik nggak punya. Susah amat yak. Yaudin lah pakai sendok aja. Toh dia tadi mau kok main sama sendok.

Saya putuskan tetap pakai sendok. Tapiiiiiii.. teksturnya saya bikin halus banget, alias kental. Menu yang saya pilih pun yang sekiranya favorit buat Maliq, jadi dia makannya nggak pakai mikir. Akhirnya saya buatin jagung rebus + nasi doang, karena Maliq suka banget jagung, trus tambah aja nasi supaya kenyang hihihihi

Setelah banyak berdoa, suapan pertama masih nggak mau buka mulut. Saya bujuk-bujuk, jelasin ke dia ini halus nak, ini enak loh kesukaan Maliq, dll, akhirnya dia buka mulut. Suapan kedua, buka mulut lagi, dan lagi, dan lagi sampai habis. Horaaaaayyyy.. Ibuk bahagia :))

Makanannya habis tanpa sisa. Yihaaayyy..
Jadi penyelesaiannya buibu, bujuk rayu dulu ke bayi dengan setulus hati. Minta maaf kalau sebelumnya mungkin kita marah atau maksa makan sampai dia trauma. Pas Maliq main sendok pun, saya omongin ke dia sambil ngerayu ajak makan. Ya walaupun dia nggak nanggepin, tapi percaya deh, bayi itu ngerti.

Setelah tau penyebabnya apa, coba kita selesaikan berdasarkan penyebab. Misal karena tumbuh gigi, berarti teksturnya lebih dihalusin aja bu, atau porsinya dikitin, yang penting makan. Kasih makanan yang paling dia suka biar gampang di makan. Kalau seperti saya, penyebab tekstur terlalu kasar dan trauma sendok, solusinya saya sudah kasih diatas tu kaaaannnn.

Jangan panik!
Komunikasikan ke bayi baik-baik. Jangan di kasarin atau marah-marah apalagi memaksa sendok masuk ke mulut. Nanti bayi kita akan trauma. Pengalaman saya ini loh bu..

Yaudah cukup sekian info dari saya.
Semoga buibuk tercerahkan ya :)

Cheers,
L
Read More
Sudah dari beberapa minggu sebelum hari H, saya lihat instagram IHB yang menginfokan kalau akan ada event tentang blog yang pertama di Fx. Dari lubuk hati terdalam, saya tertarik banget. Tapi memang masih mikir, datang nggak ya. Secara, anak saya ribet kalau dititip. Semakin besar malah, nggak mau minum susu dari botol. Kan kasian kalau ditinggal seharian, dia nggak nyusu, ya walaupun udah mpasi, tapi tetep aja kasian.

Setelah mikir panjang, yaudah deh dateng aja kali yak, sekalian refreshing. Maliq akhirnya dititip di Bekasi, rumah orang tua saya. Karena disana ada dua adik laki-laki saya, yang kemungkinan besar ada di rumah, jadi bisa ajak Maliq main sampai ngantuk.

Udah dandan cantek, cus ke Fx. Perasaan tuh excited banget karena ini event blog pertama yang saya datengin, padahal saya ngeblog udah 8 tahun. Tapi nggak satupun komunitas bikin saya tertarik buat gabung. Ya emang niat awal cuma curhat di blog sih jadi agak malu aja kalo gabung komunitas waktu jaman labil dulu. 

Pas kerja jadi jarang curhat di blog karena sibuk. Tau-tau temen saya ada yg ngesearch nama saya di google dan keluar lah blog curhatan itu, hadeeehhhh. Malu aing maluuuuuu. Jadi dicengin kan gara-gara curhatan, syedih. Trus dari situ saya berhenti ngeblog cukup lama.

Sampai akhirnya, pindah kerja ditempat baru yang nggak ada kerjaannya. Mulai bikin blog baru tapi pakai akun lama, blog lama saya deactive. Saya mulai serius nulis sesuatu yang bermanfaat, caileeeee.. Supaya kalau ada yang baca nggak bikin malu sih tujuan utamanya hahahaha

Keterusan sampai sekarang, blog saya jadi lebih "hidup". Terus gabung di Indonesian Hijab Bloger dengan niat meluaskan jaringan. Kadang, punya teman yang memiliki kesamaan itu menyenangkan loh, hobi ngeblog saya jadi kembali membara. 

Tanggal 10 Juni 2015 kemarin, saya datang ke Fx sendiri, dengan niat ikut event IHB. Masih mikir sih di jalan, kok gue niat amat yak ikut beginian, antara sadar dan nggak sadar :p

Read More
Hola hola..
Kamis minggu lalu, saya datang ke acara IHB ke Fx pakai Grab Bike. Apa sih Grab Bike ? Grab Bike ini adalah trial aplikasi order ojek yang dikeluarkan oleh Grab Taxi. Kenapa bisa order Grab Bike, karena tadinya mau coba pakai Go Jek tapi servernya lagi down, mau order Grab Taxi tapi udah sering hihihi *gaya*.. Akhirnya ya pakai Grab Bike setelah mikir panjang trus liat abang ojek Grab Bike di halte, langsung deh order tapi lewat aplikasi.

Gimana cara ordernya ?
Bagi yang sudah pernah order Grab Taxi, caranya sama, tinggal ubah aja pilihan kendaraannya jadi Bike. Setelah tentuin tujuan, lalu apliksinya nge-bidding ojek disekitar. Setelah ada tukang ojek yang ngerespon, data diri si abang ojek beserta nomer telpon dan lokasi si abang tertera di layar. Kita tinggal tunggu abangnya nyamperin, kadang abangnya nelpon kita tuh nanya kita berdiri dimana. Responsif sekali abangnya hihihi.. Trus dateng deh beberapa menit kemudian, cepet banget!

Kelebihannya sama seperti Grab Taxi yang sudah saya review disini. Abangnya dateng cepat sekali, cara ordernya gampang, dan aman. Seluruh aktifitas kita dengan si abang terekam di aplikasi tersebut. Dan harga pun nggak bisa dibohongin, sesuai dan nggak digetok tinggi. Kita juga tahu berapa perkiraan harga ketika kita order di aplikasi saat menuliskan tujuan. Harganya tertera di kotak kanan atas layar. Selain itu, abang Grab Bike lebih responsif, mereka selalu telpon untuk nanya kita dimana. Untung nggak nanya udah makan apa belum :p

Kekurangannya so far belum ada terkait dengan pelayanan atau aplikasi. Abang yang gonceng juga informatif, kasih tau ke kita kalau ada promo sampai tanggal 17 ke seluruh tujuan di Jakarta, bayarnya cuma 5000 saja. Tuuuhhh kaaannn. Buibu pasti senaaanggg :))

Sebelum abang ojek kasih tau, akik udah tau duluan. Yaiyalah diskonan pasti tau hihihi.. Jadi pas kita nulis order, ada tulisan kalau pakai Grab Bike hanya bayar 5000 ke seluruh tujuan di Jakarta. Trus kita dapat email pemberitahuan juga kalau kita dapat promo dan hanya bayar 5000. Kita tinggal bilang aja tuh ke abangnya. Hemat ye kan mayan. Tapi lebihin lah dikit, kasian juga abangnya kalau nganter dari Selatan ke Utara atau dari Barat ke Timur dikasih goceng. Biar pun cuma lebih seribu, tapi itu berarti loh buat abangnya.

Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home