Welcoming Our Lovely Son Number 2

No Comments


Helo!
Alhamdulillah akhirnya saya dikasih nikmat nulis blog lagi. Buat saya, nulis blog merupakan self healing. Salah satu cara menumpahkan emosi, caileeee.. uhuy

Tepat tanggal 5 Mei 2018, sekitar pukul 2 siang, lahir dengan selamat tanpa kurang satu apapun anak kedua saya dan suami, bernama Zayn. Kelahiran yang kami tunggu-tunggu karena berharap banget lahiran normal. Tapi, memang Allah berkehendak lain, manusia hanya berencana. Anak kedua kami pun lahir secara secar atau sectio.

Gimana rasanya di secar untuk kedua kalinya?
Yaaa.. sejujurnya saya nggak terlalu tegang mendekati hari operasi, malah malam sebelumnya, saya sempat nonton bioskop dulu. Supaya apa? Supaya santai aja dan yang pastinya, akan puasa nonton lama lah perkiraan kami. Lebih tepatnya sudah berpasrah dan berserah diri. So, seluruh persiapan insya Allah sudah disiapkan matang.

Kenapa secar lagi? Karena setelah dicek ketebalan rahim saya, dibagian luka operasi ternyata cukup tipis, dokter memberi saran lebih aman operasi aja. Okelah, karena saya pun sudah pernah operasi secar, tanpa babibu lagi, kita pun setuju. Operasi secar itu nggak ada persiapan macem-macem (kalau tidak pakai BPJS) yang terpenting keuangan tercukupi, selain memang persiapan fisik dan psikis.

Estimasi biaya persalinan bisa dilihat ditulisan saya di sini. Silahkan klik!

Anak pertama saya, sudah diungsikan sementara ke rumah orang tua di Bekasi, mengingat dia sangat hiperaktif, saya nggak mungkin mengasuh 2 anak dalam keadaan perut masih nyut-nyutan. Si abang pun nginep kurang lebih seminggu, sampai saya benar-benar bisa jongkok berdiri dan jalan dengan sempurna.

Sama seperti 3,5 tahun lalu saat melahirkan anak pertama, saya tidak terlalu takut menghadapi proses kedua ini, everything goes smooth. Saya datang pagi sesuai rencana, harus sudah check ini di rumah sakit sekitar jam 7 pagi. Ngurus ini itu lalu masuk ke ruang perawatan, naro baju dan lainnya lalu menuju ruang apa gitu (lupa) untuk monitor gerakan bayi plus langsung persiapan operasi. Disuruh lepas semua perhiasan yang nempel ditubuh termasuk ngapus make up.

Why oh why?
Saya ngiri sih sejujurnya sama selebriti-selebriti yang bisa lahiran full make up. Saya cuma ngoles bedak plus blush on dan lipstik tipis, eh disuruh hapus, huft!

Cukup makan waktu lama dari sekitar jam 9 sampai jam 1, nunggu alat dan segala-galanya dicek, terus sempet ketiduran karena bangun kepagian juga sih terus saya lanjut disuruh tidur aja sampai waktu operasi tiba without handphone or anything di ruangan transit sendiri nunggu jam operasi.

Sekitar jam 1 siang saya mulai persiapan menuju kamar operasi dari ruang transit tadi, sudah dipakaikan baju operasi naik ke kasur yang siap didorong-dorong. Sejujurnya saya langsung merasa kosong, gimana kalo saya tiba-tiba drop didalam, saya belum sempet pamitan sama siapa-siapa tadi, karena dari jam 9 pagi di ruang transit sendirian tanpa diberitahu kalau saya langsung menuju ruang operasi saat itu. Saya kira, akan dikasih waktu lagi untuk ketemu keluarga, ternyata tidak. Ya sudah lah, saya pun berdoa. Kami semua diruang operasi berdoa. Satu-satu dokter masuk ke ruangan, ada dokter anastesi, asisten dokter, perawat-perawat lainnya dan terakhir dokter Bhim, yang sabar banget selama hampir 10 bulan mantau perkembangan saya dan si bayi.

Cerita tentang dokter Bhimantoro bisa klik di sini!

Ruang operasi nggak membuat saya tegang, karena dokter-dokternya ngobrol, perawatnya pun terlihat happy-happy bercanda (sambil kerja), obrolan tentang makan siang, tentang jam kerja, tentang shift-shift mereka, saya hampir nggak merasa sedang ada di ruang operasi, which is itu baik untuk saya, menghilangkan suasana tegang. Saya cuma heran, kenapa saya nggak ngantuk, yawlaaaaaaaaaa..... jadi semua ke rekam jelas diingatan. Sampai selesai operasi pun saya masih sadar saat kaki saya diangkat, saya cuma liat aja tanpa ada rasa apa-apa karena masih kebal.

Oiya prosedur-prosedur sebelum operasi itu, pertama yang dilakukan adalah saya disuntik anastesi, badan ditekuk melengkung, cukup sulit tapi nggak terlalu sulit kok. Saya sempat baca tulisan-tulisan tentang suntik anastesi yang bikin ibu hamil nggak nyaman, tapi yang saya alami tidak setegang dan semengerikan itu. Jaman now ya, banyak banget tulisan unfaedah tentang operasi secar yang bikin buibu ketakutan. Seriously, gue 2x dioperasi secar biasa aja. Bok! Nggak usah takut-takut lah, selaw. Percaya sama dokternya dan berserah diri ke Allah SWT. Itu aja cukup.

Penantian saya pun tiba, akhirnya sekitar jam 2 anak kedua kami lahir dengan selamat tanpa kurang satu apapun, alhamdulillah. Saya denger tangisan Zayn untuk pertama kalinya yang nyaring banget dan mau kraaaayyyyyy..

Setelah itu, saya laper banget karena memang puasa dari subuh. Saat sampai di ruang transit lagi, saya cuma nanya kapan boleh makan, karena sejujurnya saya haus dan lapar. Pengen banget minta didorong ke ruangan karena saya udah ngerasa fit lagi, walaupun kaki kebas tapi pengen cepet-cepet ketemu suami dan orang tua saya yang nunggu diluar. Perasaan mau kasih tau kalau "aku tuh sadar selama operasi", "aku nggak apa-apa", "aku didalem laper banget", dan lain-lainnya.

Selama 6 jam bayi akan diobservasi dulu sebelum room in dengan ibunya sedangkan saya baru diperbolehkan duduk setelah 24 jam. Jadi, selama di ruang perawatan nanti, saya hanya boleh miring kanan dan kiri saat menyusui tanpa angkat kepala. Oiya, saya kan sempat pakai baju menyusui bukaan samping kanan/kiri tuh, itu pun sama suster jaga sempet dimasalahin karena katanya sama aja saya harus angkat kepala saat pakai baju. Trus saya kekeuuuhhh nggak mau ambil baju lain di rumah yang pake kancing, secara baju kancing depan yang saya punya cuma kemeja kerja, ya kali kemejaan dikasur, kerja banget. Alhamdulillah, nggak ada masalah tuh sama perbajuan walaupun angkat kepala dikit kalau pake baju. Memang yang ditakutin suster itu, saya jadi pusing karena gerakan angkat kepala. Saya sih cuma percaya diri aja, toh dulu anak pertama bisa kok, shombyyyooonggg.. hahahaha..

Long story short, di rumah sakit cuma 3 hari aja karena saya sudah merasa strong dan ASI lancar jaya. Alhamdulillah.. Tapi ada satu hal yang menurut saya berbeda, yaitu saya lebih merasa lemah dan sakitnya tuh kerasaaaaaaa banget dibanding secar pertama dulu. Jangankan bangun, miring kanan kiri aja tuh sakit. Huhuhuhu.

Emang sih, saya pernah baca kalau secar kedua akan lebih sakit dibanding pertama karena tempat luka yang dulu dibuka lagi.

Hari keempat saya sudah di rumah, rasanya masih sakit trus seharian kepala saya pusing. Entah karena kurang minum atau memang masih penyesuaian. Saya jauh lebih mellow dibanding dulu. Mellow bukan karena anaknya begadang, tapi karena saya merasa terlalu lemah dioperasi kedua ini.

Saya jadi kangen Maliq, liat foto dan video Maliq jadi tambah nangis. Kangen banget.

Saya merasa badan ini sakit banget akibat anak kedua yang baru saya lahirin dan saya merasa belum sepenuhnya sayang ke dia. Ada sedikit rasa penyesalan dan post pantrum depression yang sedikit muncul-muncul. Antara kesel, sakit, kangen, dan merasa lemah nggak berdaya. Jadilah hari keempat nangis, hari kelima nangis, gitu terus sampe Maliq pulang. Hahahah. More dramas. Untungnya, si baby sangat amat kooperatif. Pembawaannya sangat tenang, bahkan cenderung tidur mulu dan nggak ngeganggu waktu tidur malam saya. Alhamdulillah.

Hampir enam bulan kami lalui bareng, saya sekarang sudah masuk kerja dan yang pasti ada naik turun drama-drama lainnya deh banyaaakkk. Dinikmatin aja dan bersyukur. Nggak semua bisa dikasih mudah punya anak seperti saya, jadi untuk apa saya banyak nyesel.

Sekali lagi, alhamdulillah!

Cukup sekiat cerita saya, ya!
Nanti disambung dicerita seru lainnya, bhay!





Cheers,
L


Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Shout your comment here and thanks for dropping by :)