Tampilkan postingan dengan label Tips. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Tips. Tampilkan semua postingan
Heyaaaa..
Saya kembali untuk ngasih tips nih, Buibuuuu..
Tips ini sebenernya muncul dari kebodohan saya semata dan patut saya tulis di blog karena pas saya googling belum ada yang ngasih tips bener-bener ampuh terhadap masalah saya. Udah semua cara di google saya coba tapi nggak berhasil.

Kebodohan saya bermula dari keinginan untuk punya rambut berwarna, karena udah bosen dengan hitam pekat ini, akhirnya saya coba beli cat rambut di Indomart dan mau warnain sendiri. Sezuzurnya saya juga nggak pernah ngecat rambut, no experience, jadi banyak kebodohan yang bikin kalian terngaga, hahahaha..


Berdasarkan hasil googling, saya akhirnya memutuskan beli 3 warna berbeda, botol pertama untuk bikin bleaching, dan 2 sisanya warna cokelat dan burgundy. Saya mutusin untuk pakai burgundy duluan, kalau nggak cocok baru ganti ke cokelat, karena cokelat cenderung aman buat warna kulit saya.

Step pertama berjalan mulus banget buat ngebleaching, rambut saya hampir 60% berubah. Bodohnya, saya beli cuma satu botol, which is buat ukuran rambut saya yang lumayan panjang, satu botol ukuran 50ml itu kurang. Akhirnya yaudah lah ya, saya mikir gini, "Sebagain aja deh yang penting ke bleaching. Pun kalo gagal, gue tutupin juga tuh pake jilbab." Oke, lanjut!

Lanjut ke step berikutnya, warnain rambut. Step terpenting dari seluruh rangkaian. Karena saya udah beli 2, nggak ada salahnya pake yang ngejreng dulu, gitu pikir saya. Setengah jalan berlalu dan lancar-lancar aja, dalam hati berasa banget, "Ih ribet deh ini pake sarung tangan.", no one tell me kalau cat warna rambut nempel kulit itu lama ilangnya.

Warnain pertama masih aman sentosa. Which mean, seluruh rambut saya berwarna dan you know what, hasil akhirnya GUE MIRIP BUDE SUMIATI. Belum setengah hari rambut saya berwarna, keluar kamar aja saya malu, karena sumpah muka Bude Sumiati terngiang-ngiang tiap akikuk ngaca.

Nah, setelah mikir banyak akhirnya saya ngecat rambut lagi pake sisa warna yang ada yaitu coklat. Karena saya ngerasa nggak leluasa ngecat pakai sarung tangan, lalu saya inisiatif untuk warnain rambut tanpa sarung tangan. Di sini lah letak kebodohan saya. Waktu lagi car warna burgundy, kulit tangan aman aja walau ada muncrat dikit tapi hilang pas dikasih air. Tapi, entah kenapa ini otak logikanya nggak dipake, cat warna kedua eh malah kaga pake sarung tangan syooobbbbb.. mana warnanya coklat. Asyeeemmm.. lo banyangin ya gaesss.. dua telapak tangan akikuk coklat sempurna bak chef abis bakar-bakaran trus kebakar setangan-tangan.

Ya Tuhaaaann.. nggak nyampe otak eug ke sini. Kesel sama diri sendiri, hiks.

Lo juga harus tahu, minggu depannya gue outing kantor, why this shud happeeeeennnnn???!!!!

Langsung gue cuci sabun, semua sabun udah dicoba, ganti jadi alkohol, tetep nggak bisa, ganti ke pembersih cat kuku juga nggak ada hasil, baking soda campur sabun juga tetep nggak bisa, walhasil tangan ku kering kerontang akibat kebanyakan disiram cairan macem-macem. Gue ngerasa lelah dan nggak tau lagi harus ngapain karena tangan gue gosong seada-adanya. Hiks.

Akhirnya dengan ketabahan hati ini, tiap hari tangan ini gue rawat sebaik-baiknya dengan jalan terakhir.

Ini langkah-langkahnya:
1. Setelah tangan udah fix banget nggak bisa dibersihin pakai apapun (termasuk baking soda, sabung cuci, alkohol atau cat pembersih kuku), tapi cat masih menempel di kulit. Langsung kasih minyak zaitun, oles-oles diseluruh permukaan sampai bersih sambil digosok perlahan. Malemnya, sebelum tidur lumurin lagi supaya menyerap.
2. Lakukan berulang-ulang, kalau bisa di setiap pagi, siang sore dan malam sampai minyak terekstraksi ke dalam kulit. Karena cat yang udah nyatu sama kulit itu nggak akan hilang cepet, yakin deh guys!
3. Di hari kedua, sambil tetap oles-oles pakai minyak zaitun, usaha juga pakai sabung digosokin tiap mandi, kalau ada pakai batu atau sikat. 
4. Hari ketiga, biasanya udah lumayan mengelupas, nah kulit yang mengelupas itu dikit-dikit gosokin lagi minyak zaitun. Sambil dipretelin gitu beb ujungnya supaya copot. Lakukan dengan sabar. Iya, dengan sabar karena sedih juga sih liat tangan gosong. Jangan lupa juga tiap mandi selalu sikat pakai batu/sikat mandi/sambuk kalo punya, cukup sabunin aja sambil gosok.
5. Hari keempat biasanya udah lumayan banyak yang copot kalo rajinin tips di atas.
6. Last but not least, sabar-sabar buat selalu gosokin tangan pakai minyak zaitun itu, setiap malem sebelum bobo, usahain tu minyak udah dibalur ke tangan. Hari kelima udah sekita 90% hilang. Tapi kalo nodanya cuma kecil aja sih harusnya 2-3 hari udah hilang. Pada case ini, nodanya setangan.

Fix, sih! Nggak ada obat ampuh selain sabar dan tawakal ngegosokin minyak ke tangan. Ku udah pakai cara apapun, ya namanya cat udah masuk pori-pori tuh nyatanya nggak segampang itu ilangnya. Nih ya ku kasih foto day by day proses pengelupasan kulit tangan gue waktu itu.

Semoga tips di atas bisa membantu walaupun makan waktu lama, but at least tangan kamu balik ke kulit semula. Hehe. Pelajaran yang bisa dipetik, jangan sotoy nggak pakai sarung tangan pas ngecat rambut, bisa nyesel berhari-hari. Xixixi.

Bhaaayyyy..
-----




-----



-----



-----
H+5 akhirnya ikut outing kantor, tangan udah bersih. Hahaha












Read More
biaya parkir inap bandara soekarno hatta


Haiiiii..
Akhirnya ku punya waktu lagi buat nulis. Nah, berhubung masih anget dan hawa-hawa liburan, udah pasti me want share yang ada kaitannya sama liburan yaitu parkir bandara. Hahaha. Buat emak-emak dan bapak-bapak yang bawa anak, udah pasti pengennya nggak mau repot naik angkutan umum ke Bandara Soekarno Hatta. Apalagi, anaknya banyak dan rumah jauh, pilihannya pasti naik bis, kereta Express dari Sudirman atau bawa kendaraan sendiri. Mengingat pilihan terakhir udah pasti mahal, pasti kelean sih nggak akan kepikiran buat bawa kendaraan sendiri.

Eits! Tenaaannggg.. Sini itung-itungan sama buibu pelit kaya gue. Hihihihi.

Oiya, tulisan ini untuk kamu-kamu yang rumahnya berlokasi di luar Jakarta (Depok, Bogor atau Bekasi), berpergian dengan anggota keluarga lebih dari 2 dan liburan/menginap tidak lebih dari 6 hari (agar hitungannya nggak membludak), butuh transportasi ke Soekarno Hatta dan bingung mau bawa mobil apa nggak ke Bandara.

Buat saya, bawa mobil ke bandara hitungannya lebih hemat dibanding PP naik Damri, Grab or Taxi, (maaf.. maksudnya suami yg bawa hahaha..). Lokasi tinggal kami kan di Depok, naik bisnya udah pasti dari Terminal Depok, nah kalau dari Depok menuju bandara ada 5 opsi:

1. Damri (Update Januari 2018) tarif dari Terminal Depok - Soekarno Hatta Rp45,000/orang
2. Hiba (Update November 2018) tarif dari Terminal Depok - Soekarno Hatta Rp60,000/orang
3. Kereta Express tarif dari Stasiun BNI City (Sudirman) - Soekarno Hatta Rp70,000/orang (Update October 2019 tarif Manggarai ke Soetta Rp40,000, tarif PP Manggarai-Soetta-Manggarai Rp80,000)
4. Taxi (Update Januari 2019) tarif untuk Blue Bird Rp6,500/km.
5. Grab (Update April 2018) tarif untuk Grab Rp7,000/km (bukan jam rush hour).

Breakdown harga jika anggota keluarga saya yang terhitung adalah 3 orang (saya, suami dan anak pertama saya >2thn) naik transportasi umum, sebagai berikut:

1. Damri. Hitungannya Rp.45,000 x 3 = 135,000 (x 2 jika PP) = 270,000 (belum include harga ke angkutan umum/grab dari/ke terminal Depok) kurang lebih total Rp300,000 - Rp330,000
2. Hiba. Hitungannya Rp60,000 x 3 = 180,000 (x2) = 360,000 (belum include transport PP ke/dari terminal Depok)
3. Kereta Express (berangkat dari Sudirman BNI City) Hitungannya Rp40,000 x 3 = 120,000 (x2) = 240,000 (belum include transport dari/ke stasiun BNI City (Sudirman)
4. Taxi. Jarak dari rumah saya di Depok ke Soetta kurang lebih 48 km (from google maps via Jorr) dan total biaya sekitar Rp315,000 sekali jalan, mobil isi 4 orang. Kalau PP ya hitung aja x2. Ini sih udah pasti dicoret dari list opsi transport.
5. Grab. Dengan jarak kurang lebih 48 km, total biaya jika naik grab Rp340,000 sekali jalan mobil isi 4 orang. Dikalikan 2 jika PP yaaa..

NAH !!!
Dari kelima tarif di atas udah jelas tarif Taxi, Grab dan Kereta Express saya coret sih karena baru PP ke Bandara aja udah setengah juta, kecuali saya pergi seminggu lebih. Tinggal opsi Naik Damri atau Hiba tapi ya udah pasti kalau naik bis itu macet banget di jam sibuk, dari keluar bandara pun macet. Sementara pending dulu hitungan transportasi di atas, yuk, mari hitung biaya parkir mobil di Bandara.

Ada 2 opsi parkir di Bandara, nih, Buibu.
Hah? Dua? 
Oke... ini mungkin jarang yang tahu kalau ternyata selain di Bandara-nya langsung, ada pilihan parkir lain yaitu di Soewarna Business Park. Apa itu Soewarna? Sila lah dicari dulu. Intinya, lokasi Soewarna ini adalah pilihan terbaik buat saya dan sangat patut dipertimbangkan mengingat tarif yang ditawarkan sangat terjangkau.

1. Tarif parkir inap di Bandara Soekarno Hatta
Tarif parkir di bandara udah terkenal banget mahalnya kan ya, lebih mahal dari parkir mall di Jakarta deh. Bedanya, kalau tarif inap itu 4 jam pertama Rp30,000 aja, tapi tiap jam berikutnya kena Rp6,000. Jika you inap 3 hari aja, yuk, mari hitung.. Detilnya begini 24 jam (1 hari) terbagi jadi; 4 jam pertama kena tarif Rp30,000 dan 20 jam berikutnya kena tarif Rp6,000/jam.

Kira-kira hitunganya; 20 jam x 6,000 = 120,000 (+30,000 untuk 4 jam pertama).
Total 24 jam yaitu 150,000 ya, Buibu. If you insist to menginap di Soetta 3 hari aja, coba deh kali 3 kurang lebih sekitar Rp450,000. Hitungan tanpa biaya bensin masih lebih murah inap di Bandara dibanding naik Kereta Express + Grab/Taxi ke stasiun BNI City/Manggarai. Hitungan ini berlaku jika anggota keluarga minimal 3 orang, karena jika 2 orang akan lebih murah naik Bis.

Info lengkap tarif parkir bandara bisa dilihat di sini. Silahkan klik yaaa..

Source: OtoDetik


2. Tarif parkir inap di Soewarna Business Park
Lokasinya 2,5 km dari exit tol Bandara Soetta. Kalau kalian menuju bandara disebelah kiri jalan pasti sering lihat tanah luas ada tulisan Soewarna Business Park. Nah, itu dia tempatnya. Memang terbilang jauh dari bandara tapi jangan salah, guysss, Soewarna menyediakan shuttle dari/ke Bandara khusus untuk yang parkir disitu for free.

OOOHHHH GITUUUU? Suer.. gue juga baru tau. Hahahahaha.
Tarifnya murah dan FLAT, lho!
(BUKAN TULISAN SPONSOR. SUER!)

Tarif parkirnya perjam seharga Rp4,000 dan maksimal cuma 15 jam sehari, selebihnya gratis. Kalau inap berarti hitungannya 24jam seharga Rp60,000 saja. Untuk saya, inap 5 hari di Soewarna hitungannya sangat terjangkau dari naik transportasi umum, lho! Karena pas keluar parkiran di hari kelima, cuma bayar Rp280,000. (Bukti foto akik attach later, ya!)

WOW! Beneran murah sih ini dan saya udah buktiin. Hihihihi. Ya walaupun masih ada kekurangannya sih tapi ini bisa dijadikan pilihan karena mursidah.

Info lengkapnya bisa dilihat di sini yaaaa guysss..

Source: www.soewarna-businesspark.com


Review dikit ya tentang parkir inap di Soewarna berdasarkan pengalaman pribadi;
Parkiran Soewarna terbilang cukup luas tapi nggak terlalu besar seperti Soetta. Kalau memang niat inap di sana, better datang pagi sih karena kemungkinan penuh itu udah pasti ada. Shuttle antar ke terminal bandara nggak ada masalah tapi pas jemput kami dari bandara ke Soewarna-nya itu astagfirullah LAMA BANGET. Sesampainya di Jakarta, kalian bisa hubungi pihak Soewarna untuk minta jemput, teleponnya ada kok ditulis di kantornya Soewarna, nanti pihak mereka infoin tuh nunggunya di mana saat kalian minta jemput. Kami diinfokan harusnya sih di terminal manapun kita landing, mereka pasti jemput tapi waktu saya sampe T3 kedatangan internasional, pihak Soewarna infoin kalau jemputnya cuma dari T3 terminal domestik.

Menurut hamba itu jauh banget, secara gue gendong-gendong bayi plus bawa satu komper kecil sih yg bagasi. Suami eyke bawa trolly kalo nggak salah, isinya koper gede bat, satu tas stroller dan si Maliq. Kami jalan sekitar 1 km dari parkiran kedatangan internasional karena info awalnya dijemput dari sini (which is di ujung banget sayap kanan) ke arah kedatangan domestik (sayap kiri). Nunggu sekitar 2 jam aja sampe penuh itu halte. OMG! Mau marah tapi butuh. Ini buat notes aja yaaa.. selebihnya sih oke banget lokasi parkirnya plus nggak kena hujan walaupun outdor.


--------


Dari tulisan sedetil ini, udah tahu kan ya, kalau besok-besok akik akan tetep usaha bawa mobil pribadi, kalo harus banget ke Bandara dan nginep tidak lebih dari 6 hari, saya sih prefer inap di Soewarna dong dong dong... Selain memang terbilang cukup terjangkau bagi yang bawa mobil, parkir di Soewarna pun aman plus ada shuttle.

Pilihan kedua, udah pasti akik naik Damri/Hiba sih. Ini memang dari jaman single, udah ngandelin transportasi ini kalau ke Bandara sendiri. Trus, waktu masih punya satu anak pun, kami masih tetep loh naik Damri. Tapi, ya itu tadi sebenernya dari/ke terminal kan butuh effort kalau bawa bayi, jadi we'd tried another option.

Beklahhh..
Cukup sekian dan terima kasih atas waktunya baca tulisan ini.

Semoga bermanfaat!







Cheers,
L





Read More

Hola,
Akhirnya Maliq masuk usia 3 tahun. Yeay! Hal terpenting dari usia barunya sekarang adalah Maliq sudah nggak pakai diapers lagi. Full day without diapers. Huraaahhh!!!

Cerita Toilet Training Part 1 bisa dilihat di sini.

Menghitung bulan sebelum Maliq ulang tahun ketiga, saya dan suami sama sekali nggak memaksa Maliq untuk lepas diapers. Karena memang mengajarkan pipis di toilet sulit, saya yakin Maliq tahu rasanya mau pipis tapi entah harus menjelaskan seperti apa ke Maliq bahwa perasaan mau pipisnya harus di tahan dulu sebelum ke toilet. Aduh! Sulit ngebayanginnya.

Tapi, untungnya kami tidak melewati proses panjang menjelaskan ini itu detil ke Maliq. Kebetulan, Maliq punya sepupu seumuran, selisih umur hanya 6 bulan, sepupunya lebih dulu lahir. Namanya Rezki. Waktu itu, Rezki datang ke rumah sudah mengenakan celana dalam dan tidak pakai diapers lagi. Maliq tentu tahu dong perbedaan diapers yang selama ini dia pakai dengan celana dalam yang dipakai Rezki. Tapi, waktu itu Maliq nyebutnya "pempes kecil" (pempes = merk diapers).

Momen itu lah yang membuat saya terpacu untuk ngajarin Maliq untuk pakai celana. Tentu saja, saya beri tahu dulu, kalau Maliq sudah besar, nanti pakai "pempes kecil" seperti rezki ya? Maliq cuma iya iya aja.

Akhirnya saya beli setengah lusin celana dalam anak, dipakai saat weekend. Itu pun cuma siang hari karena kalau malam pasti 'bocor'. Sekali, dua kali, Maliq sempat minta pakai celana terus tapi memang banyak 'kebocoran-kebocoran' yang terjadi. Huft!

Saya sering beritahu kalau mau pipis, harus di toilet. Nggak cukup sekali, itu berlangsung berkali-kali bahkan Maliq sempat ingin pakai diapers lagi dengan dalih "Pakai pempes besar aja, kalo pempes kecil nanti basah." Begitulah kira-kira alasan anak kecil ini.

Kemudian, saya nyiapin celana dalam agak banyak. Gimana pun juga, dia harus bisa tanpa diaper. Kejadian pengulangan ini mungkin berlangsung sebulan, hingga akhirnya Maliq benar-benar bisa bilang "Mau pipis." lalu dia minta diantar ke toilet.

Untuk malam hari, beberapa kali masih dipakaikan diapers. Lalu, setelah kurang lebih sebulan saya lihat diapersnya selalu kering saat bangun tidur, saya memberanikan diri memakaikan Maliq celana dalam saat tidur. Setiap malam sebelum tidur, selalu saya paksa untuk pipis dan bangun tidur, saya selalu gendong ke kamar mandi sebelum dia pipis di kasur.

Alhamdulillah, sebelum genap 3 tahun, akhirnya Maliq bisa tanpa diapers seharian bahkan tidur malam juga. Yeaaaaayyyy! Nggak nyangka akan secepat ini sih prosesnya. Huhuhu. Terharu :(

Tips tambahan dari tips yang saya kasih dahulu:
1. Ajarkan membuka dan memakai celana sendiri.
2. Ajarkan apa yang harus ia lakukan di toilet (misal: buka tutup toilet, siram/flush toilet setelah menggunakan, dll).
3. Jangan marahi saat ia pipis di celana tapi beritahu bahwa celana yang basah itu bau dan lengket, jadi harus pipis di toilet.
4. Biarkan ia merasakan celananya basah karena dari situ ia akan merasa tidak nyaman lalu belajar untuk mengungkapkan keinginannya untuk pipis.
5. Sediakan banyak celana dalam untuk berganti, in case terlalu banyak ngompol dan setiap hari si kecil harus pakai celana.

Semangat, ya, Buibuk!
Semua pasti akan bisa pada waktunya :)



Cheers,
L
Read More
Halo!

Menjadi bagian dari pekerja kreatif di industri digital membuat saya banyak belajar dalam berbagai hal terutama menjadi salah satu orang yang 'digital savvy' karena pekerjaan saya menuntut saya untuk bisa memberikan solusi dan menjalankan strategi untuk beberapa brand yang saya pegang.

Sebagai seorang Social Media Specialist yang belum seberapa berpengalaman dan pindahan dari perusahaan konvensional ke perusahaan serba digital, tentu saja saya 'jetlag'. Saya belajar bagaimana cara mengembangkan berbagai platform social media agar semua terintegrasi satu sama lain. Kami mengenalnya sebagai Inbound Strategy. Dulu, awalnya saya cuma mengerti Google Analytic dan Adsense, sekarang lumayan mengenal beberapa tools tambahan dan membaca trend tertentu. Saya juga baru mengenal berbagai istilah yang sulit saya cerna tapi pada akhirnya saya pun paham. Intinya adalah pengalaman ini bisa menjadi bekal saya untuk meningkatkan level blog pribadi saya (aamiin!). Oiya, salah satunya bocoran untuk meningkatkan produktivitas ngeblog kamu juga adalah dengan memiliki notebook yang mendukung dari Intel Core i3/i5/i7. Kenapa? Karea diklaim memiliki kecepatan dan kinerja grafis terintegrasi dan lebih efisien dalam konsumsi daya dar Intel Core generasi sebelumnya.

Saya mungkin akan berbagi sedikit dari yang saya pelajari tentang bagaimana mengembangkan blog.

1. Find out your background blog 
Buat kalian yang sudah memiliki blog pasti secara nggak sadar sudah memiliki background sendiri tujuan kalian ngeblog itu untuk apa. Tentukan dan perjelas mau dibawa kemana content kalian. Biasanya, setelah beberapa kali ngepost tulisan (bahkan tahunan), ada beberapa kontent yang paling menonjol di blog kalian. Pelajari konten mana saja yang paling menonjol dan paling banyak viewersnya, lalu kerucuti. Mungkin bisa menjadi 'insight' untuk kalian, akan kalian bawa kemanakah arah blog kalian. Dari 'habit' menulis kalian dan dari hasil analytic, kalian bisa dapat 'insight' konten apa yang paling banyak dicari dan bisa kalian jadikan 'jati diri' blog itu sendiri.

Contohnya ya, sebanyak 60% tulisan kalian merupakan tulisan berbau travelling, sisanya terbagi menjadi tulisan 'beauty', 'kuliner' atau artikel-artikel lainnya. Lihat di analytic apakah tulisan travelling kalian ini memang memiliki banyak viewers? Jika iya, maka blog 'trend' kalian adalah tulisan tentang travel. Dari situ, kalian jadi tau, orang berkunjung ke blog kalian karena tulisan travelingnya menarik. Maka, tulisan yang berbau travel bisa diperbanyak atau dijadikan daily content dengan presentase lebih banyak dari tulisan tema lainnya.

Contoh lain mungkin blog saya sendiri, most popular post adalah konten parenting dan memang konten parenting memiliki jatah lebih banyak dibandingkan konten lain. Jadi, sudah kebaca dong ya mau dibawa kemana jati diri blog ini, parenting life :D



Read More


Hola hola !

Setelah seminggu absen nggak posting karena sibuk dan nggak ada ide, padahal udah berjanji posting seminggu dua kali, akhirnya saya nemu ide juga hahahahaha.

Jadi ceritanya begini, beberapa waktu lalu, saya lagi iseng baca-baca tulisan yang di share di facebook oleh teman saya. Isinya adalah seorang ibu yang menceritakan bahwa anaknya ketergantungan gadget. Pagi, siang, sore, dan malam tangan mungilnya tak lepas dari sebuah tab. Usia anak itu sekitar 4-5 tahun, dia sudah main gadget sejak usia 1 tahun. Yang anak itu lakukan saat pegang gadget adalah bermain games. Si ibu secara sengaja mendownload games di tab yang juga sengaja dibelikkan untuk si anak. Sudah kebaca dong ya, semua hal dilakukan si ibu dengan kesadaran penuh untuk anaknya. 

Saya merasakan pengalaman ini begitu dekat dengan saya karena anak saya umurnya nggak jauh beda. Bedanya adalah saya sangat meminimalisir anak saya menggunakan gadget untuk main. Biarlah saya dibilang gaptek (toh pada kenyataannya tidak), galak, sok idealis atau apapun, yang jelas saya dan suami saya sudah sepakat bahwa gadget tidak akan kami berikan ke anak kami yang masih balita secara berlebihan. Kenapa ?

Read More


Halo semuanya !

Mengingat anak saya, Maliq, sudah masuk usia 1.5 tahun, rasa-rasanya saya harus dikit-dikit menyapih. Lebih tepatnya sih mengurangi ASI karena Maliq termasuk anak yang lebih milih nyusu dibanding makan. Kalau dipaksa makan, dia akan nangis minta nyusu. Mending kalau nyusunya pakai botol, nyusunya masih ASI. Agak syulit pula kalau lagi diluar rumah. Semakin besar, dia semakin pandai buka baju ibunya, jadi tragedi maksa-maksa nyusu depan umum sering terjadi. Nah, saya pun inisiatif mengajarkan Maliq nyusu botol lagi. Maliq pakai botol itu terakhir sekitar umur 5 bulan, jadi dikit-dikit saya sering kasih asi di dalam botol. Tapi, berhubung saya di rumah dan sudah lama nggak merah, saya pun urung kasih botol. Akibatnya, Maliq agak musuhan sama botol. 

Sebenarnya ini bertentangan dengan pendirian saya untuk tidak kasih susu lain selain ASI sampai 2 tahun tapi melihat badan Maliq yang semakin lama semakin kurus karena nggak mau makan, saya pun inisiatif mengurangi nyusu asi langsung. Tujuannya sih, Maliq harus tahu, dia butuh makan kalau lapar. Bukan hanya asi. Sumpah deh, saya sudah habis akal dan agak lelah karena Maliq seperti adiksi, nyusu asi setiap dua jam, kadang sejam sekali, bahkan haus pun mintanya asi bukan air mineral. Balik lagi seperti masa-masa bayi baru lahir. Lapar dikit minta mimik.

Makan hanya sedikit sekali, paling banyak 5 sendok. Buah pun semakin berkurang. Yang paling sering dimakan hanya biskuit, kue-kue atau roti. Sehatnya darimana naaaakkkk :(

Read More
Previous PostPostingan Lama Beranda